« Kembali ke blog

Menang Atas Pembajakan

ditulis tanggal Maret 9, 2015


Hari itu saya hadir untuk presentasi tentang strategi saya dalam memasarkan album ke 3 berjudul Merdesa di tahun 2010.

Saya diminta Acer untuk berbagi tentang bagaimana saya menggunakan teknologi dalam berkarya. Lokasinya di Epicentrum Walk. Waktu itu masih banyak area yang kosong dan dijadikan semacam kelas untuk tiap pembicara presentasi.

Seperti biasa, saya ngetweet untuk mengajak followers datang kalau ingin tahu tentang strategi saya tadi.

Ketika saya presentasi saya memperhatikan, ada Pak Hermawan Kartajaya mengintip dari pintu ruangan. Untuk yang belum kenal atau belum pernah baca buku buku pemasaran yang beliau tulis, beliau ini adalah Presiden World Marketing Association dan oleh The Chartered Institute of Marketing yang berkedudukan di Inggris beliau dinobatkan sebagai 50 Gurus Who Have Shaped The Future of Marketing. Saat ini beliau menjabat sebagai Presiden MarkPlus&Co

Dari mengintip di depan pintu, tiba tiba beliau maju dan duduk paling depan.

Agak grogi saya, karena saya membicarakan pemasaran di depan 1 dari 50 guru pemasaran terbaik dunia.

Beliau mengangguk angguk dan sesekali matanya tertuju ke blackberrynya.

Usai presentasi saya, beliau berdiri, tepuk tangan, dan maju ke depan. Beliau bilang “This is the future of marketing..”

Selesai beliau menjelaskan bahwa yang saya lakukan sesuai dengan New Wave Marketing yang beliau gagas, kami berjalan keluar ruangan. Beliau harus segera pergi untuk kesibukan lain. Ketika saya cek Twitter, ternyata beliau ngetweet seperti ini..

IMG_1650.JPG

FREE LUNCH METHOD bukanlah sesuatu yang baru, bahkan ia adalah nama yang saya berikan untuk rangkaian strategi panjang yang di dalamnya mencakup konsep: Freemium, community building, online activation.

Orang pikir saya typo dan bermaksud menulis LAUNCH. Padahal yang benar memang LUNCH.

Ada ungkapan yang berkata “There’s no such thing as a free lunch”. Alias tidak ada yang gratis di dunia ini. Waktu muda, saya dan teman teman mahasiswa sering crashing ke resepsi pernikahan mencari makan gratis. Padahal, makan itu tidak gratis tapi dibayarkan oleh yang punya acara.

Musisi sejak lama menggratiskan karyanya, padahal sebenarnya tidak gratis. Musisi tersebut yang “membayarkan” di depan supaya penikmat musiknya bisa mendapatkannya secara gratis. Sebuah lagu dengan format digital, terdiri dari banyak rincian biaya. Ada biaya listrik yang dipakai untuk rekaman, biaya sewa studio atau minimalnya beli laptop dan mikrofon yang dipake untuk rekaman, ada biaya software (apalagi kalau gratis, cukup besar biayanya) dan terpenting ada biaya kreatif.

Maka ketika musisi menggratiskan karyanya, itu tidak benar benar gratis. Kebanyakan musisi tidak menganggap itu sebagai biaya tapi sebagai investasi promosi.

Saya, berpikir sebaliknya. Saya ingin walaupun musik saya digratiskan, harus ada pemasukan supaya sebagai musisi saya tidak rugi rugi amat. Atau setidaknya balik modalnya lebih cepat ketimbang harus menunggu dapat job manggung dari gratisan tadi. Maka mulailah saya berpikir…

Saya mulai baca sejumlah buku, meng-amati Twitter dan membaca laporan statistik dari think.web (konsultan saya dalam online personal branding) terhadap buku-e NASIONAL.IS.ME saya yang menunjukkan peningkatan grafik yang signifikan.

Buku buku saya lahap, dari “Predictably Irrational”-nya Dan Ariely, “Pirate’s Dilemma”-nya Matt Mason, dan Buku FREE karya Chris Anderson meng-ajarkan bahwa kekuatan utama gratis adalah ia menghilangkan risiko kerugian. Kalau suka mereka simpan, kalau tidak mereka akan buang. Itu juga mungkin yang membuat buku-e NASIONAL.IS.ME begitu banyak diunduh orang. Prediksi saya, kalau yang saya gratiskan musik pasti akan lebih banyak lagi yang mengunduh. Saya berpikir ini pasti ada nilainya bagi perusahaan atau merk pengiklan. Ide utuhnya baru muncul ketika saya mempelajari tweet berbayar.

Saya dengan mudah bisa pahami beberapa akun yg memiliki follower banyak dianggap cukup pantas untuk dibayar perusahaan. Namun saat itu saya baru sadar mengapa ada akun akun yang followersnya dikit tapi bisa dibayar oleh perusahaan untuk tweet berbayar alias untuk beriklan.

Contohnya adalah @infosuporter yang walau saat itu memiliki ‘hanya’ 4000 follower tetap dipercaya untuk mengiklankan produk. Kenapa? Karena 4000 follower tersebut spesifik. Semuanya adalah pecinta sepak bola. Maka ketika Coca Cola yang saat itu sedang gencar mempromosikan Piala Dunia menunjuk @infosuporter, investasi mereka sesuai karena mereka berhasil mendapatkan komunitas yang tepat.

Saya belajar bahwa, “Yang penting bukan berapa follower Anda, tapi siapa follower Anda.” Baru saya menemukan free lunch method yang pada dasarnya berprinsip sederhana: Saya menyediakan lagu lagu saya untuk diunduh gratis. Mengapa menggratiskan musik adalah cara mengalahkan pembajakan? Apa lagi yang lebih murah dari gratis? Sesuatu yang gratis akan menarik traffic yang tinggi, dan itu yang saya tawarkan ke merk. Yang didapatkan oleh merk, selain banner dan kesempatan beriklan di komunitas yang spesifik, adalah merk terafiliasi dengan musisi yang menurut mereka mewakili karakteristik merk mereka. Di album Merdesa, saya bekerja sama dengan sebuah merk. Perjanjiannya adalah pemasangan banner hingga halaman tersebut mencapai 10.000 pageview. Untuk semua itu, nilai yang saya tawarkan adalah, RP 100.000.000,- . Saya rilis album tanggal 1 November. Pada tanggal 11 November, 10.000 pageview tersebut saya capai. Rp 1oo juta yang dijanjikan jadi milik saya. Setelah itu, banner diturunkan.

Setelah terbukti bahwa teori itu bisa berjalan dengan saya sebagai buktinya, saya melakukan peluncuran metoda Free Lunch Method di kantor MarkPlus di hadiri oleh Pak Hermawan Kartajaya

IMG_1651.PNG

Belakangan saya dapat kabar bahwa Eric Schmidt, ex CEO Google yang sekarang jadi Chairman ketika datang ke Indonesia sempat menyebut nama saya dan memuji cara saya menggunakan internet terutama Google Analytics untuk membantu menstrategikan pemasaran musik saya. Eric Schmidt meng-endore strategi saya, Free Lunch Method.

Orangnya yang ditengah..

D

IMG_1652.JPG

Adalah Anan dan Rama dari thinkweb yang mengajarkan saya bagaimana membaca data dari Google Analytics. Data yang disediakan, sangat banyak, mendalam dan menarik.

Dari google analytics saya bisa tahu kebanyakan unduh lewat laptop atau mobile, apa provider mereka, dari kota mana saja, bahkan saya bisa tahu pakai mobile phone apa mereka ketika mengakses ke website saya.

Ambil contoh, untuk album ke 4 saya “32” kebanyakan yang mengakses ke 32.pandji.com menggunakan laptop dengan menggunakan provider speedy, lalu urutan ke dua opera dan RIM ada di urutan ke 3

Untuk mobile device, yang masuk ke 32.pandji.com di urutan teratas menggunakan BB onyx, yang kedua menggunakan iPhone

Untuk browser nomor satu pake firefox, kedua chrome, lalu safari, opera mini, internet explorer lalu android browser.

Kota, urutan teratas Jakarta, lalu berurutan Surabaya (ini menarik karena penonton paling gila kalau saya manggung memang di kota Surabaya), Bandung, Jogja, Semarang

Bahkan saya bisa sampai tahu behavioral mereka, recency & frequency, Engagement, dll

Semua di atas adalah data, penerjemahan dari data tersebut yang menjadi informasi berharga dalam menyusun strategi pemasaran album. Contoh sederhananya, mengingat ternyata banyak yang melakukan pengunduhan dari mobile devices maka kualitas MP3 yang saya sediakan juga disesuaikan dengan kemampuan mobile device yang digunakan oleh penikmat musik saya. Sampai sekarang, saya masih lihat banyak musisi yang menyediakan albumnya dalam bentuk zip atau dalam ukuran yang besar sehingga memberatkan banyak penikmat musik.

Juga contoh, karena ternyata ketika saya pelajari banyak yang mengakses ke merdesa.pandji.com (album ke 3) dari referral di twitter maka di album ke 4 saya pasangkan autotweet yang memberikan tautan menuju halaman 32.pandji.com, terbukti sejak diluncurkan tgl 21 Mei jam 9.30, sampai hari ini yang mengunduh tidak putus putus. Autotweet ini juga memuat akun twitter @pandjimusic yang sekarang mendapatkan penumbuhan followers yang pesat.

Tapi banjirnya orang yang mengunduh di 32.pandji.com bukan hanya karena autotweet, bukan hanya karena gratis, bukan hanya karena followers saya banyak, tapi karena saya melakukan aktivasi terhadap followers saya. Saya mengkondisikan mereka. Saya membangun antusiasme mereka.

Salah satu contoh, bukan hanya saya terus mengingatkan dan melakukan engagement dengan followers @pandjimusic (yang memang militan dalam menyebarkan informasi berkaitan musik saya) saya bahkan ikut minta bantuan mereka dalam memilih desain album “32”. Masukan mereka saya perhatikan dan salah satu desain di revisi dan hasilnya seperti ini, desainhasil rembukan bareng followers @pandjimusic :

IMG_1653.PNG

saya juga merilis sebuah wawancara khayalan antara Pandji rapper dengan Pandji presenter. Isi dari wawancara tersebut adalah sebenarnya promosi terhadap album ke 4, namun dikemas dengan cara yang absurd. hehehe. Pembaca setia pandji.com pasti langsung membaca. Untuk menambah tinggi pembacanya, saya membuat video di mana saya mewawancara di saya sendiri. Di akhir video tersebut saya menaruh tautan menuju pandji.com/the-interview

Ini terbukti berhasil karena terjadi lonjakan terhadap pandji.com pada hari saya merilis video tadi.

Untuk album “32”, saya tidak lagi merilis seluruh 14 lagu dalam 1 hari. Waktu itu yang terjadi adalah trafficnya meledak di awal, kemudian secara perlahan menurun. Saya ingin coba sesuatu yang baru, yaitu merilis 2 single perbulan selama 6 bulan dengan harapan traffic bisa stabil dan saya bisa memperkenalkan setiap lagu dengan fokus.

Pada dasarnya, saya senang bereksperimen. Senang belajar dan mendapatkan hal baru. Mungkin karena waktu sekolah otaknya jarang dipakai.

Semoga dari eksperimen saya ini, banyak teman teman musisi yang bisa mengadaptasi bahkan menyempurnakan untuk menuai hasil terbaik bagi dirinya.

Sehingga kita semua sebagai musisi bisa berhenti berharap bajakan akan berhenti, merengek dan memohon orang untuk tidak membeli bajakan atau mengunduh secara ilegal. Kita bisa berdiri tegak, dan sadar walau ada bajakan di antara kita tapi kita bisa menang atas pembajakan.


« Kembali ke blog